7/23/06

Apabila Siti - Datuk K membuka rahsia

Oleh: TENGKU KHALIDAH T. BIDIN

MAWAR putih berselirat di anjung kala menyambut kehadiran tetamu. Menapak dari satu ke satu anak tangga, beruntaian rasa yang bergetaran di dada, menumpang bimbang dan ragu di majlis orang.

Apa pengumuman khasnya? Jadikah Siti dengan si polan, si polan, atau akan ada pengumuman di luar jangkaan?

Dan sebaik membelek siaran akhbar yang dihulurkan, sah – pengumuman perkahwinan Siti Nurhaliza dan duda beranak empat, Datuk Khalid Jiwa.

Masih lagi menanti orang yang perlu dinantikan dan tiba-tiba yang di sebelah bersuara.

“Ah, ini baru majlis sidang akhbar pengumumannya. Bagaimana agaknya majlis kahwin mereka nanti ya?”

Nakal juga tanya rakan itu tadi, tetapi tanya itu dibiarkan berlalu tanpa sebarang jawapan pun.

Sesiapa juga akan tumpang gembira apabila mata dijamu dengan kembang mawar yang mekar dan mengharum baunya. Belum lagi jambangan indah, cenderahati teman-teman rapat sebagai doa dan harapan agar hubungan itu dibawa ke jenjang pelamin.

Tiba-tiba debaran semakin rancak di dada, entah kenapalah agaknya. Lambat lagi ke ni? Siti seorang sahaja ke? Atau berdua? Apakah akan muncul ibu dan bapanya? Kerana kononnya keluarga tidak begitu memberi restu, tetapi barangkali ia hanya persepsi biasa saja. Entahkan betul entahkan tidak.

Dan dalam seribu tanya yang terlontar dari fikiran, kelam-kabut selama hampir satu jam, akhirnya yang dinanti muncul jua. Kebisingan terusir tiba-tiba, yang tinggal hanyalah cahaya dari kamera yang tidak henti-henti menyala.

Bakal pengantin ini berjalan di atas karpet merah dan ini lebih memudahkan kamera terarah kepada mereka yang menjadi pemegang watak penting dalam sesi yang bakal dikenang dalam minda jutaan manusia itu.

Mana tidaknya, inilah pertama kali dalam sejarah sidang media pengumuman khas seorang artis disiarkan secara langsung di stesen televisyen. Dan buat pertama kalinya juga si dara dan duda itu duduk berdampingan tampil ke depan umum untuk menyatakan “Benar, memang kami sedang dalam alam percintaan.”

Memang hebat sekali penangan Siti Nurhaliza dan Datuk K. Seindah mawar putih yang dirias, barangkali itu jugalan perasaan hati pasangan kekasih yang diburu semenjak sekian lama ini pada hari berkenaan.

Sama ada bimbang akan adakah hati yang terluka dan kecewa dengan keadaan itu, persoalan itu tidak lagi penting buat masa sekarang. Yang penting ini adalah kebahagiaan mereka. Dan kebahagiaan itu juga barangkali lebih bererti setelah mereka menunaikan apa juga janji seperti yang sudah dilafazkan sebelum ini.

Seperti kata Siti sendiri, yang penting sekali ialah pengumuman mengenai tarikh perkahwinan mereka yang semenjak sekian lama menjadi spekulasi di akhbar.

“Hal-hal lain akan kami uruskan selepas ini,” kata Siti seperti yang ditonton oleh jutaan peminat melalui rancangan Wanita Hari Ini di TV3 pada hari Isnin, 17 Julai lalu.

Pasangan ini mengumumkan tarikh perkahwinan mereka ialah pada 21 Ogos akan datang dan majlis persandingannya akan diadakan seminggu kemudian iaitu pada 28 Ogos.

Ini bermakna hanya tinggal kurang dari satu bulan lagi, Siti Nurhaliza akan menjadi milik lelaki yang digelar hartawan yang berusia 47 tahun itu.

Dan seperti diduga majlis sidang media ini menjadi panas tiba-tiba. Aliran udara dari pendingin hawa bagaikan tidak memberi apa-apa makna. Tambah hangat lagi keadaan apabila sampai kepada sesi soal jawab dengan media yang semenjak sekian lama ‘memendam’ perasaan untuk mencungkil sebanyak mungkin berita untuk tatapan pembaca.

Siti dan Datuk K tinggal berdua – melayan soalan wartawan setelah kedua-dua ibu bapanya beredar meninggalkan majlis bersama bonda Datuk K yang turut hadir. Sebelum itu si ayah, Taruddin Ismail membuat pengumuman penting – menjelaskan betapa dia sebenarnya merestui hubungan antara Siti dan Datuk berkenaan.

Usai saja kedua-dua orang tuanya bicara, Siti dan Datuk K mengambil tempat menjelaskan apa juga soal yang timbul. Hampir 30 soalan diajukan dalam masa hampir satu jam sidang akhbar berkenaan.

Banyak wartawan tidak melepaskan soalan-soalan bernas yang memang sudah lama mahu diketahui. Dalam pada itu ada juga soalan yang kurang cerdik – seperti mahu berapa anak? Apa sudah jadi dengan Mentor, dan sebagainya. Helo... tanya yang penting sajalah.

Bagaimanapun banyak soalan mengenai urusan perkahwinan belum dijelaskan dengan lebih terperinci. Ini termasuk soal kos, soal hantaran, bulan madu dan sebagainya.

Pertanyaan yang tidak dapat tidak dielakkan oleh Siti ialah mengenai penerimaan masyarakat yang pelbagai terhadap hubungannya dengan jejaka berkenaan.

Banyak yang tahu sana sini peminat bicara yang mereka ‘kurang’ memberi restu kepada hubungan ini kerana pelbagai faktor termasuk perbezaan umur yang sangat ketara antara mereka.

Namun, katalah apa saja, benci dan cacilah sesukanya. Tetapi yang penting kata Siti, setiap orang boleh membuat apa juga pandangan mengenai apa saja perkara.

“Siti tak kisah pada apa yang orang hendak katakan. Biarlah mereka kata apa saja sekalipun. Tak boleh hendak sekat orang cakap apa tetapi Siti, yakin dengan apa yang Siti lakukan,” katanya tegas dalam bahasa yang berhemah.

Kepada soalan wartawan yang sedikit berbisa mengenai persoalan yang menyatakan dia menjadi punca keretakan rumah tangga Datuk K, Siti hanya membiarkan ia berlalu tanpa jawapan.

Tidak mahu menjawab atau mungkin tidak mendengar soalan yang diajukan membuatkan soalan panas itu tidak bertingkah, entahlah.

Bagaimanapun sepanjang sidang akhbar berkenaan, Siti kelihatan cukup tenang dan tidak henti-

henti melemparkan senyuman. Bahagia yang menjadi makanan jiwanya terpancar ke seri wajah.

Sesekali matanya melirik manja kepada lelaki yang berada di sisinya yang kelihatan lebih banyak diam dari berkata-kata. Khalid hanya sesekali mencelah pada ketika soalan ditujukan tepat kepadanya. Selebihnya hanya Siti yang banyak menjawab.

Dari bicara yang ‘mahal’nya itu terungkap jua soal keistimewaan Siti yang menyebabkan dia menjadi pilihan untuk dijadikan bakal isteri.

“Siti memiliki banyak keistimewaan. Biarlah hanya saya saja yang tahu,” katanya, ringkas dalam senyuman yang penuh makna.

Siti pula mengakui betapa dia terpesona dengan sikap ‘kebapaan’ yang dimiliki oleh lelaki berkenaan.

“Cara dia melayan anak-anak menjadikan Siti yakin kepadanya,” katanya [MM]